links
Sejarah Kalkulator
Sejarah Kalkulator
Written by Administrator

Kalian tentu sudah tidak asing lagi dengan alat yang bernama kalkulator. Kalkulator adalah suatu alat berukuran relatif kecil namun memiliki manfaat yang sangat besar dalam melakukan perhitungan, baik perhitungan biasa, perhitungan akuntansi maupun perhitungan statistik. Apakah kalian tahu bagaimana sejarah dari alat hitung ini? Yuk, kita simak ceritanya dibawah ini..


Sekitar 5000 tahun yang lalu, sebuah alat hitung tradisional dan kalkulator mekanik, Abacus, muncul di Asia kecil. Nah, pada era itulah dianggap sebagai awal mula mesin komputasi. Abacus memungkinkan penggunanya untuk melakukan perhitungan menggunakan biji-bijian geser yang diatur pada sebuah rak. Seiring dengan munculnya pensil dan kertas, terutama di Eropa, Abacus kehilangan popularitasnya.

Pada tahun 1642, Blaise Pascal yang pada waktu itu berumur 18 tahun, menemukan apa yang ia sebut sebagai kalkulator roda numerik untuk membantu ayahnya melakukan perhitungan pajak. Alat yang dinamakan Pascaline ini menggunakan delapan roda putar bergerigi untuk menjumlahkan bilangan hingga delapan digit.


Tahun 1694, seorang matematikawan dan filsuf Jerman, Gottfred Wilhem von Leibniz memperbaiki Pascaline dengan membuat mesin yang dapat mengalikan. Sama seperti Pascaline, alat mekanik ini juga bekerja dengan menggunakan roda-roda gerigi.

Pada tahun 1820, Charles Xavier Thomas de Colmar menemukan mesin yang dapat melakukan empat fungsi aritmatik dasar, penjumlahan, pengurangan, perkalian, dan pembagian. Dengan penemuan alat yang dinamakan arithometer ini, maka kalkulator mekanik pada zaman itu mulai popular. Dengan kemampuannya dan juga lebih praktis dari kalkulator sebelumnya, arithometer banyak dipergunakan hingga masa Perang Dunia I. Pada 1892 William Burroughs, seorang mantan teller, memperkenalkan sebuah kalkulator pencetak yang cukup sukses meskipun bertenaga tangan.

Pada masa berikutnya, beberapa insinyur masih terus mengembangkan penemuan lainnya. Pada tahun 1903, John V. Atanasoff dan Clifford Berry mencoba membuat komputer elektrik yang menerapkan aljabar Boolean, sebuah perhitungan matematika yang dapat dinyatakan sebagai benar atau salah.

Pada tahun 1931, Vannevar Bush membuat sebuah kalkulator untuk menyelesaikan persamaan differensial. Mesin tersebut dapat menyelesaikan perhitungan-perhitungan yang selama ini dianggap rumit. Mesin tersebut sangat besar dan berat karena ratusan gerigi dan poros yang dibutuhkan untuk melakukan perhitungan.

Pada tahun 1935, seorang insinyur konstruksi berkebangsaan Jerman bernama Konrad Zuse membangun sebuah kalkulator mekanik untuk menangani perhitungan matematik yang ada di profesinya. Tak lama setelah keberhasilannya, Zuse memulai pembangunan pada peralatan elektronik terprogram yang ia selesaikan pada tahun 1938.

Saat ini, kalian sudah dapat menggunakan kalkulator dalam bentuk yang lebih simpel dan mudah untuk dibawa. Kita sepatutnya berterima kasih kepada para penemu,karena berkat mereka kita dapat menghitung berbagai hal secara matematis dan juga lebih mudah.

Foto: J. A. V. Turck /ET
Dari berbagai sumber

 

 

Share/Save/Bookmark
Sejarah Kalkulator
 

Comments   

 
+1 #5 EGA 2012-10-10 08:11
ASSSS
 
 
+1 #4 parking 2012-10-09 08:41
terima kasih atas informasi yang di berikan
 
 
+2 #3 cintabella 2012-09-11 16:36
salam dari casio http://merekcasio.blogspot.com/.blog pusat penjualan kalkulator seluruh indonesia.
 
 
+2 #2 ... 2011-12-08 08:40
:sad:
 
 
+5 #1 Evinsen 2011-08-08 15:02
:sigh: Gmna YA Cba da kekurangan dan Kelebiahn Biar enak d dan JElas
 

Add comment

Statistik

Content View Hits : 1875135

Central office

Gedung Engineering Center,
Lt. 3 Fakultas Tekni Universitas Indonesia
Tlp: 021 - 78849052
FAX: 021 - 78849072
E-Mail: engineeringtown@yahoo.com;
engineeringtown.ui.ac.id

About Us

Engineeringtown for kids adalah Website yang menyediakan informasi di bidang keteknikan dan pendidikan untuk anak